"yang keluar dari hati,akan masuk ke hati..yang keluar dari mulut..tidak akan melepasi telinga.."

"yang keluar dari hati,akan masuk ke hati..yang keluar dari mulut..tidak akan melepasi telinga.."

Monday, 10 September 2012

TENTANG RASA ...

Ehem! tentang rasa...

Situasi 1 :
Pagi yang indah. Hari pertama kuliah. Di hadapan cermin. Sedang bersiap...

ha.. sebagai seorang Muslimah, menutup aurat itu WAJIB! jadi, sebelum ke kuliah aku mesti pastikan yang tudung "jadi" . hehe dalam makna kata lain, elok dan cantik dan kemas dan tak de "kembung2" "bengkak2" ^^  # walaupunkenetiuplebih10kali  (aku sanggup! ceewah..)

Hasilnya.. chantek lah!

------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Situasi 2 :

Pagi yang indah. Hari pertama kuliah. Di hadapan cermin. Sedang  bersiap ...


ha.. inilah perasaan aku.. (lebih kurangla,sebenarnya LAGI TERUK! *peace*) kalau tudung yang nak dipakai  hari tu "tak jadi" dan "tak menjadi".. memang tak de mood terus hari tu.. tapi,, masa itu lah hati ni tak putus-putus berdoa kat Allah, "Ya Allah,tolonglah..aku nak pegi kuliah ni.." ... masa itu lah baru teringat nak baca "Bismillah", baca doa tengok cermin.. masa itulah baru nak betulkan niat.. "Ya Allah, aku tutup aurat ni kerana Mu..lancarkan dan mudahkan lah urusan ku..".. dan apabila telah diperkenan doa-doa tu.. ada 2 kemungkinan yang akan berlaku :  
1. Terus mengucapkan syukur yang tak terkira kerana Allah telah membantu kita.
2. Senyum, dan terus ke kuliah tanpa kita perasan yang kita hanya ingat Allah bila kita susah.
SEE???????
--------------------------------------------------------------------------------------
Ha! macamtu lah  kita ( tak semua kan..hi) tapi hakikatnya ... manusia.. lupa.. kita mesti mengakui,memang kita akan mudah lupa. Majoriti daripada kita hanya akan ingat Allah,hanya bila kita dalam kesusahan.Sepatutnya, tanamkan dalam diri kita agar kita sentiasa mengingati Allah dalam masa susah mahupun senang. 
Mudah sahaja, ingat dan tanamkan dalam iman kita.. ujian Allah itu ada 2 keadaan..
 Dia beri kita KESUSAHAN, itu ujian. 
Dia beri kita KESENANGAN, itu juga ujian.
“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman, “ sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang2 yang dusta.". (Surah al-Ankabut : 2-3)


Khulasahnya, "tentang rasa" yang ingin dikongsikan di sini ialah, tentang rasa kita. Rasa kita dibantu oleh Allah itu adalah satu perasaan yang tak dapat nak digambarkan oleh apa pun. Rasa yang insya Allah, hanya orang yang diberi UJIAN oleh Allah sahaja yang mampu menikmatinya dengan rasa tambahan, iaitu RASA SYUKUR. 

Alhamdulillah 'ala kulli hal. =)



Tuesday, 28 August 2012

2 Soalan.


“Sejahat-jahat pencuri adalah orang yang mencuri dalam solatnya. Para sahabat bertanya : “Wahai Rasulullah, bagaimana ia mencuri dalam solatnya?” Baginda menjawab : “Ia tidak menyempurnakan rukuk dan sujudnya.” (HR Ahmad).


Soalan Pertama.


Sejauh mana solat membawa kita kepada Allah?

Hanya pada rakaat pertama kah? kedua kah? atau hanya ketika mengangkat takbir ?

Astaghfirullah.

Soalan Kedua.

Sejauh mana kita membawa solat jauh dari Allah?

Ketika solat, bermacam-macam tempat kita pergi.. masa lalu, masa sekarang... dan masa akan datang..

 Nauzubillah.



Berbicaralah dengan dirimu sendiri.

Solat membawa kita,atau kita yang membawa solat??



Masih ada masa untuk kita baiki solat kita, baiki hati kita..baiki iman kita.. Jawablah dua soalan ini. Insya Allah, selagi nyawa belum tiba di kerongkong kita.. masih ada masa.. :)


Allah bahkan mengancam orang-orang yang solatnya seperti itu dengan kutukan bahawa mereka akan celaka. Sebabnya, dengan meninggalkan thoma'ninah, mereka sudah lalai dalam solat (QS Al-Ma'un: 4).



kopipasta#  

Kita buat baik, tapi tak solat. Padahal buatlah baik macam mana pun, amalan yang dihisab terlebih dahulu di yaumul mahsyar nanti adalah SOLAT, bukan amalan2 kita yang lain. Jadi, kalau awal-awal lagi kita tak PASS sewaktu dihisab akan solat kita itu nanti kerana kita TAK SOLAT, macam mana amalan-amalan lain nak PASS?
Berbuat baik kepada manusia tetapi hubungan diri sendiri dengan Allah melalui solat sendiri tidak dijaga. Macam mana tu? Renung-renungkan.. Jangan sesekali kita lalaikan solat, apatah lagi meninggalkannya... ^^

Abu Hurairah berkata : "Aku mendengar Rasullullah SAW bersabda yang bermaksud:
"Sesungguhnya yang pertama kali dihisab pada hari kiamat dari amalan manusia adalah solatnya, jika amalan solatnya baik maka dia akan bahagia dan beruntung, Jika amalan solatnya buruk maka dia termasuk orang-orang yang rugi. Jika terdapat kekurangan sedikit pada amalan solat fardhunya, maka Allah berfirman: " Lihatlah (hai para malaikat) apakah hambaku mengerjakan solat sunat untuk menyempurnakan solat fardhunya?' Kemudian jika hambaku menyempurnakan solat sunat, maka solat sunat itu untuk menyempurnakan solat fardu yang kurang, kemudian seluruh amalannya diperlakukan seperti itu" 
(Sahih Tirmidzi, Ibnu Majah no 193, 1425,1426)